1. VEMALE
  2. /
  3. MENYUSUI

Dampak Buruk Menyangga Botol Bayi

Senin, 28 Mei 2018 15:20 Penulis: The Conversation
Ilustrasi (pixabay.com)

Vemale.com - Amy Brown, Swansea University

Menyangga botol susu tanpa dipegang adalah praktik berbahaya yang berlangsung bertahun-tahun. Kini, dalam era di mana masyarakat mencoba menjual “solusi” untuk semua hal, tindakan ini mendapat perhatian lebih.

Menyuap susu pada bayi menggunakan botol bertumpu tegak terhadap sesuatu membuat susu mengalir tanpa perlu sentuhan tangan orang tua. Sejak beberapa tahun terakhir, sejumlah alat yang pada dasarnya membuat penyuapan susu bayi tanpa bantuan tangan (tanpa bantuan manusia?) meledak di pasar. Alat-alat ini dipromosikan sebagai alat yang membantu orang tua untuk beristirahat dari aktifitas monoton merawat seorang bayi. Mereka menjual solusi untuk masalah kemasyarakatan yang sudah mendarah daging tapi jarang dibahas, bahwa kita sama sekali tidak menghargai atau perhatian terhadap ibu-ibu.

Tragisnya, menyangga botol dapat berakibat fatal. Bayi-bayi belia mungkin tidak memiliki kontrol kepala atau kekuatan untuk menghindari susu yang mengalir dengan bantuan gravitasi.  Mereka dapat tersedak sampai mati karena mereka tidak bisa menghindar dari susu tersebut atau menghirup susu ketika botol bergerak.

Ada juga risiko yang sangat nyata bahwa bayi-bayi itu pada akhirnya mengkonsumsi susu terlalu banyak. Riset menunjukkan bahwa bayi-bayi mendapat lebih banyak susu dari botol dibanding  saat mereka menyusu pada ibunya (ini satu alasan mengapa botol dot bayi meningkatkan risiko kelebihan berat badan) dan risiko meningkat jika mereka didorong untuk minum lebih banyak lagi—dan botol dot “mendorong” mereka untuk melakukannya.

Bayi yang lebih tua mungkin bisa menggerakkan kepala mereka, tapi pada tahap apa? Kapan mereka merasa cukup? Atau kapan mereka sungguh-sungguh tidak bisa bertahan lagi? Sejumlah susu lebih setiap hari penting. Beberapa kalori lebih dapat menjadi berkilo-kilo dalam beberapa bulan. Dan mendorong seorang bayi untuk tetap menyusu ketika perutnya penuh dapat juga mengganggu kemampuan mereka untuk mengontrol nafsu makan mereka kelak.

Lalu ada fakta yang tidak dapat dihindari bahwa adanya sebuah dot di dalam mulut Anda ketika Anda tidak dapat mengeluarkannya bukanlah pengalaman yang menyenangkan. Memberi makan memiliki makna lebih dalam ketimbang nutrisi. Dipegang secara secara hangat dan dekat saat diberi makan membuat bayi merasa aman dan dicintai.

Bukan suatu kebetulan bahwa jangkauan penglihatan bayi yang baru lahir cukup sempurna untuk menjangkau mata orang tua pada sudut pandang mereka diberi makanan. Selama diberi makan kontak kulit ke kulit sangat ideal. Tapi fakta bahwa bahwa bayi sedang diberi makan oleh manusia meningkatkan oksitosin, membantu menenangkan mereka dan membuat semua perasaan yang indah secara umum.

Dan tidak, Anda tidak perlu menatap tanpa henti ke mata bayi di setiap suapan, tapi ada jurang yang sangat lebar antara itu dengan tidak menggendong bayi sama sekali

Tapi pertanyaan saya yang sebenarnya adalah bagaimana kita sampai ke tahap di mana dot-dot itu dibutuhkan? Kita bisa memahami daya tarik alat tersebut. Begitu banyak orang tua yang melakukan segala hal sendirian.

Ya, mereka mungkin memiliki pasangan, tapi pasangan tersebut bekerja sepanjang hari. Mereka mungkin kedatangan tamu, tapi berapa banyak yang datang hanya untuk bermain dengan bayi daripada melakukan sesuatu yang berguna seperti memasak, mencuci piring, atau apa pun yang mungkin bisa membantu ibu yang baru merasa lebih santai? Tingkat depresi pasca kelahiran kini melonjak.

Begitu banyak ibu baru merasa terisolasi dan sendirian. Mengelola semuanya sendiri hari demi hari dapat berakibat stres dan kelelahan luar biasa.

Bagaimana mungkin kita sampai pada titik di mana botol dot adalah solusi? Mengapa kita mengabaikan kebutuhan ibu baru kita? Mengapa ibu-ibu baru kita tinggalkan untuk mengurus bayi, hari demi hari? Mempunyai bayi baru selalu akan menjadi perubahan besar. Tapi tidak perlu seperti ini.

Diperlukan dukungan pasca-kelahiran yang tepat untuk ibu baru. Perlu ahli medis yang diberi pelatihan untuk mengidentifikasi masalah dan memberi saran tentang pilihan-pilihan untuk ibu. Kita  perlu memberikan pasangan cuti panjang yang dibayar dengan baik (dan memang di tempat-tempat seperti AS, bahkan memberi ibu-ibu ini cuti panjang dengan bayaran yang layak akan menjadi sebuah awal yang baik).

Perlu ada jaringan pendukung. Tidak ada ibu yang harus melakukan ini sendirian. Kita harus melacak kembali di mana “kampung”—yaitu jaringan keluarga dan teman-teman yang berbagi tanggung jawab untuk membesarkan anak— dan menciptakan kembali jaringan tersebut. Harus ada pengakuan bahwa merawat bayi itu melelahkan dan mengisolasi ibu. Perlu ada sebuah sistem yang membantu ibu sebelum mereka terpuruk.

Kita perlu membantu ibu ibu baru, sehingga mengasuh anak bukanlah tantangan yang tak dapat diatasi.

Dan akhirnya, botol-botol dot ini harus dilihat sebagai hal yang mereka wakili— sebuah permohonan bantuan. Pemerintah harus menaruh uang mereka di mana mulut mereka berada dan berinvestasi dalam memperbaiki dan mendukung masa depan.

Amy Brown, Professor of Child Public Health, Swansea University

Sumber asli artikel ini dari The Conversation. Baca artikel sumber.

(vem/kee)
KOMENTAR PEMBACA
Makanan Alami Penurun Kolesterol Pasca Lebaran