1. VEMALE
  2. /
  3. LOVE

Beda Kewarganegaraan, Maaf Aku Tak Pernah Bisa Membalas Cintamu

Jum'at, 09 Februari 2018 09:30 Penulis: Risky Febrina - Balikpapan
Ilustrasi./Copyright pexels.com

Vemale.com - Setiap wanita memiliki kisah cintanya masing-masing. Ada yang penuh liku, luka, hingga akhir kisah yang mungkin tak pernah diduga. Seperti kisah Sahabat Vemale yang disertakan dalam Lomba Bukan Cinta Biasa ini.

***

Tulisan ini saya buat untuk berbagi pengalaman kepada semua sahabat Vemale kalau cinta sejati itu memang ada. Kalau ketulusan tanpa syarat memang bisa berlaku untuk kita. Tapi hal itu juga yang membuat saya merasa beruntung dan tidak beruntung secara bersamaan. Tulisan ini tentang seseorang bernama Ben, warga negara keturunan Jerman yang memiliki unconditional love dengan seorang perempuan Indonesia asli yaitu saya, yang tidak akan pernah bisa membalas cintanya.

Saya pernah bekerja di perusahaan tambang Australia yang beroperasi di Kalimantan. Waktu pertama kali bekerja di situ pada tahun 2011, saya baru lulus kuliah dan umur saya masih baru beranjak 22 tahun. Dua bulan saya bekerja di perusahaan tersebut datanglah manajer baru dari Jerman yang akan mulai kerja di perusahaan tempat saya bekerja. Sebut saja dia C.

Singkat cerita, dia tertarik untuk mengajak saya bergabung di departemennya. Hubungan kami pun kadang tidak seperti bos dengan karyawan, tapi lebih seperti teman. Kami sering dinner bareng dengan keluarganya dan juga teman-temannya. Sampai pada suatu hari dia berniat mengenalkan saya dengan seorang sahabatnya yang sebentar lagi akan mengunjunginya di Indonesia. Saya pun asyik-asyik saja dengan itu, lebih banyak teman jauh lebih baik, itu prinsip saya.

Akhirnya, saya diperkenalkan dengan teman C dalam sebuah acara dinner. Di situlah awal pertemuan saya dengan Ben, sahabat lama C. Pada pertemuan itu saya merasa biasa saja. Sama sekali tidak terpikir oleh saya kalau saya bisa mempunyai hubungan spesial dengan orang asing. Selama ini saya tidak terpikir untuk naksir atau berniat menjalani hubungan serius. Tapi ternyata lain halnya dengan Ben.

Pada saat dinner, saya beberapa kali menangkap kalau dia sedang menatap saya. Padahal saat itu saya benar-benar clumsy seperti biasa, tertawa seenaknya, makan tanpa ada menjaga sikap sedikit pun, pokoknya sama sekali tidak terpikirkan untuk bersikap "jaga image". Tapi siapa sangka tepat pada malam itu, dia jatuh cinta sama saya. 

Semakin dekat./Copyright pexels.com

Hari demi hari berlalu, kami semakin dekat. Pada saat dia harus kembali ke Jerman karena liburannya telah selesai dan harus kembali bekerja, kami tetap berkomunikasi dengan intens. Kemajuan teknologi sekarang ini benar-benar luar biasa kalau menurut saya. Indonesia-Jerman seolah-olah sama sekali tidak berjarak.

Kami sering sharing tentang kegiatan kami melalui video call. Sehingga kami merasa tetap dekat walaupun lokasi kami satu sama lain berbeda ribuan mil jauhnya. Setiap saya ulang tahun, dia selalu mengirimkan sebuket bunga dan hadiah yang lain. Dia adalah orang yang suka memberi saya hadiah. Pada saat dia merayakan natal, dia juga memberikan saya hadiah natal. Secara berkala dia mengunjungi saya. Pernah suatu waktu dia merasa sangat merindukan saya, tanpa pikir panjang dia ambil cuti dua minggu dan terbang ke Indonesia hanya untuk menemui saya sebentar-sebentar. Karena pada saat itu saya juga punya kegiatan sendiri dan tidak memungkinkan untuk sering-sering ketemu sama dia.

Sering memberi hadiah./Copyright pexels.com

Dari awal kita dekat, dia sudah bilang ke saya kalau dia mau menikah dengan saya. Di situ saya langsung menjadi dilema. Di satu sisi, saya cuma berminat untuk memiliki pasangan serius orang Indonesia saja, di sisi lain saya tidak mau kehilangan teman yang baik seperti dia. Akhirnya setelah saya berulang kali menolak secara halus, saya pun harus jujur dengan dia. Saya jelaskan ke dia kalau kita sudah memiliki prinsip yang berbeda. Dia sampai bersedia pindah agama untuk saya, tapi saya tidak mencari seorang yang bersedia pindah kepercayaan yang hanya semata-mata untuk status saja. Ditambah lagi saya tidak akan pernah siap untuk diboyong ke Jerman meninggalkan kampung halaman, keluarga dan teman-teman saya di sini apabila saya menikah dengannya. Akhirnya dia pun sangat kecewa dan kami sempat hilang komunikasi beberapa waktu.

Seiring dengan berjalannya waktu saya pun beberapa kali menjalin hubungan tapi selalu berakhir dengan kegagalan. Lucunya, setiap kali saya patah hati, orang yang ingin saya hubungi adalah Ben. Saya percaya dengan dia, dia orang yang bisa menyimpan rahasia saya. Meskipun dengan curhat ke dia masalah cowok, membuat dia cemburu dan jengkel, tapi dia tetap mau meladeni curhatan saya. Dia tetap selalu ada untuk saya disaat saya membutuhkannya.

Tak bisa menerima cintanya./Copyright pexels.com

Hingga bertahun-tahun kemudian ketika saya patah hati lagi dan hanya kepadanya saya curhat dan bercerita tentang semua yang saya alami. Saya merasa beruntung memiliki dia, teman yang selalu ada buat saya. Akan tetapi saya juga merasa tidak beruntung karena dia yang memiliki cinta yang besar dan tulus untuk saya, bukanlah orang yang ingin saya nikahi. Terlalu banyak kendala bagi saya apabila saya menikah dengannya. Saya merasa sedih sekali dengan keadaan ini. Sempat beberapa kali saya mencoba untuk putuskan komunikasi dengan dia selama-lamanya, tapi selalu tidak bisa. Terutama kalau saya sedang mengalami masalah berat. Karena hanya dengan dia saya bebas bercerita dengan gamblang tentang masalah-masalah yang saya alami.

Hanya bisa berteman./Copyright pexels.com

Sejak bertemu saya pertama kali hingga saat ini, Ben masih menyendiri. Kadang-kadang saya bertanya dengannya, kenapa dia tidak mau punya pacar. Jawabannya cukup membuat saya lemas, tersanjung sekaligus miris. Dia bilang, "Apakah kamu tahu, aku bukan orang yang bisa menyukai seseorang. Buatku itu hampir mustahil. Tapi pada akhirnya, aku menyukai seseorang dan kamu tahu nggak berapa lama aku menunggu hingga aku bisa menyukai seseorang? 15 tahun. Akhirnya setelah 15 tahun aku bisa jatuh cinta dengan seseorang, pada sebuah malam di saat dinner. Sayangnya, orang yang akhirnya membuat aku jatuh cinta itu, tidak mau menikah denganku dan lebih memilih untuk bersama orang yang akhirnya cuma bisa menyakitinya. Orang yang membuat aku jatuh cinta itu selama ini membuatku bahagia sekaligus patah hati. Dan orang itu adalah kamu."

Well, apapun itu saya selalu berharap yang terbaik buat Ben. Dia bukan tipe orang yang mau berkomitmen, dia pernah bilang ke saya kalau tidak dengan saya, dia tidak akan mau berkeluarga. Biasanya kalau dia bilang seperti itu, saya cuma bisa menjawab semoga saya dan dia pada akhirnya menemui kebahagiaan masing-masing. Menemui orang yang mencintai kami apa adanya, mencintai sebesar yang kami punya dan hidup bahagia selamanya. Saya dan Ben memang selamanya tidak akan pernah bisa menjadi sepasang kekasih, tapi saya yakin selamanya kami akan berteman baik.

For Ben,
Danke, das du für mich da bist...


(vem/nda)
KOMENTAR PEMBACA
#MusikTalk The Jawara - Racun Cinta Dari Mantan Personil D'Bagindas