1. VEMALE
  2. /
  3. KESEHATAN

Lupus yang Sering Menyerang Perempuan dan Bahayanya untuk Ginjal

Sabtu, 10 Maret 2018 08:00 Penulis: Anisha Saktian Putri
Copyright: thinkstockphotos.com

Vemale.com - Lupus eritematosus sistemik (LES) adalah penyakit autoimun yang melibatkan berbagai organ dengan manifestasi klinis yang bervariasi dari yang ringan sampai berat. Pada keadaan awal, sering sekali sukar dikenal sebagai LES, karena manifestasinya sering tidak terjadi bersamaan.

Sampai saat ini penyebab LES belum diketahui, ada dugaan faktor genetik, infeksi dan lingkungan ikut berperan pada patofisiologi LES. Prevalensi bervariasi di tiap negara. Pada dekade terakhir terlihat adanya kenaikan kasus yang berobat di RSCM Jakarta.

Salah satu faktor adalah kewaspadaan dokter yang meningkat. Untuk peningkatan ini perlu upaya penyebarluasan gambaran klinis kasus LES yang perlu diketahui sehingga diagnosa lebih dini dan pengobatan yang lebih kuat.

“Wanita lebih sering terkena dibanding laki-laki dan umumnya pada kelompok usia produktif. Berbagai penelitian mengungkapkan bahwa umumnya wanita lebih banyak menderita penyakit autoimun,” ujar Iris Rengganis Ketua Divisi Alergi lmunologi, Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI-RSCM, saat ditemui di RSCM, beberapa waktu lalu.

Walaupun wanita terbanyak menderita penyakit autoimun, akan tetapi pada umumnya berbagai penyakit autoimun tidak berbeda tingkat keparahannya dengan laki-laki.

“Hormonal endogenous pada wanita tidak selalu dapat menerangkan terjadinya penyakit autoimun, akan tetapi faktor-faktor lainnya seperti variasi biologis wanita (kehamilan dan menstruasi) merupakan kondisi yang juga dapat menerangkan prevalensi tinggi pada wanita,” tambahnya.

Gejala-gejala penyakit Lupus:

Kulit Sebanyak 70% penderita lupus memiliki beberapa gejala kulit. Tiga kategori utama:

Lesi adalah lupus kutaneous kronis (diskoid), lupus kutaneous subakut, dan lupus kutaneous akut. Orang dengan lupus diskoid mungkin menunjukkan bercak-bercak bersisik merah tebal pada kulit. Demikian pula, lupus kulit subakut bermanifestasi sebagai bercak merah bersisik, namun dengan sisi yang berbeda. Lupus kutaneus akut bermanifestasi sebagai ruam. Beberapa memiliki ruam malar klasik (atau ruam kupu-kupu) yang terkait dengan penyakit ini. Ruam ini terjadi pada 30 sampai 60% orang dengan SLE. Rambut rontok, mulut dan bisul hidung, dan lesi pada kulit merupakan manifestasi lain yang mungkin terjadi.

Otot dan tulang

Perhatian medis yang paling sering dicari adalah untuk nyeri sendi, dengan sendi kecil tangan dan pergelangan tangan biasanya terpengaruh, meskipun semua sendi beresiko. Lebih dari 90 persen dari mereka yang terkena dampak akan mengalami nyeri sendi dan/atau otot pada suatu waktu selama perjalanan penyakit mereka. Tidak seperti rheumatoid arthritis, lupus arthritis kurang melumpuhkan dan biasanya tidak menyebabkan kerusakan sendi yang parah. Kurang dari sepuluh persen penderita radang lupus akan mengalami kelainan pada tangan dan kaki. Orang dengan SLE berisiko terkena tuberkulosis osteoartikular.

Darah

Anemia sering terjadi pada anak-anak dengan SLE dan berkembang pada sekitar 50% kasus. Low platelet dan sel darah putih jumlah mungkin karena penyakit atau efek samping pengobatan farmakologis. Orang dengan SLE mungkin memiliki hubungan dengan sindrom antibodi antifosfolipid (gangguan trombotik), dimana antibodi autoantibodi terhadap fosfolipid ada dalam serumnya.

Kelainan yang terkait dengan sindrom antibodi antifosfolipid meliputi waktu tromboplastin parsial berkepanjangan yang paradoks (yang biasanya terjadi pada gangguan hemoragik) dan tes positif untuk antibodi antifosfolipid; kombinasi temuan semacam itu telah mendapatkan istilah "lupus antikoagulan -positif “Penemuan autoantibodi lain pada SLE adalah antibodi anti-cardiolipin, yang dapat menyebabkan tes positif palsu untuk sifilis.

Jantung

SLE dapat menyebabkan perikarditis-pembengkakan lapisan luar yang mengelilingi jantung, miokarditis-pembengkakan otot jantung, dan atau endokarditis-radang pada lapisan dalam jantung. Endokarditis SLE tidak menular,

Paru-paru

Peradangan pada pleurae yang dikenal sebagai pleurisy jarang dapat menyebabkan sindrom paru yang menyusut. SLE dapat menyebabkan nyeri pleuritik dan juga menyebabkan sindrom paru mengecil, yang melibatkan penurunan volume paruparu. Kondisi paru-paru terkait lainnya termasuk pneumonitis, menyebar kronis penyakit interstitial paru, hipertensi pulmonal, emboli paru, dan perdarahan paru.

Ginjal

Suntikan darah atau protein dalam urin seringkali merupakan satu-satunya tanda keterlibatan ginjal. Kerusakan ginjal akut atau kronis dapat terjadi dengan nefritis lupus, yang menyebabkan gagal ginjal akut atau tahap akhir. Karena pengenalan awal dan pengelolaan SLE, gagal ginjal tahap akhir terjadi pada kurang dari 5% kasus; kecuali pada populasi kulit hitam, dimana risikonya berkali-kali lebih tinggi..

Neuropsikiatri

Sindrom neuropsikiatrik dapat terjadi bila SLE mempengaruhi sistem saraf pusat atau perifer. Diagnosis sindrom neuropsikiatri bersamaan dengan SLE (sekarang disebut NPSLE), adalah salah satu tantangan paling sulit dalam pengobatan, karena dapat melibatkan begitu banyak pola gejala yang berbeda, beberapa di antaranya mungkin salah untuk tanda penyakit menular atau stroke.

Gangguan neurologis yang umum dialami orang dengan SLE adalah sakit kepala, meskipun adanya sakit kepala lupus yang Spesifik dan pendekatan Optimal untuk sakit kepala pada kasus SLE tetap kontroversial.

Manifestasi neuropsikiatrik umum lainnya dari SLE meliputi disfungsi kognitif, gangguan mood, penyakit serebrovaskular, kejang polineuropati, gangguan kecemasan, psikosis, depresi, dan dalam beberapa kasus ekstrim, gangguan kepribadian

Reproduksi
SLE menyebabkan peningkatan tingkat kematian janin dalam rahim dan aborsi spontan (keguguran). Tingkat kelahiran secara keseluruhan pada orang dengan SLE diperkirakan 72 %.

(vem/asp/ivy)
KOMENTAR PEMBACA
Kocak, Beredar Meme 'Blackpink' Berhijab